Kenali Penyebab-Penyebab Kecil yang Bikin Kamu Terserang Flu

Kenali Penyebab-Penyebab Kecil yang Bikin Kamu Terserang Flu

Flu atau influenza adalah penyakit infeksi virus yang menyerang saluran pernapasan dan menyebabkan gejala seperti demam, pilek, sakit kepala, dan batuk. Flu atau influenza bisa disebabkan oleh banyak faktor, bahkan hal-hal kecil yang mungkin sering dianggap sepele. Flu bisa membuat seseorang merasa tidak enak dan lelah, sehingga sulit untuk menjalani aktivitas sehari-hari dengan semangat. Gejala flu yang paling umum, seperti demam, sakit kepala, pilek, batuk, dan sakit tenggorokan, dapat membuat seseorang merasa tidak nyaman dan tidak bersemangat. 

Flu disebabkan oleh virus yang sangat kecil dan tidak dapat dilihat dengan mata telanjang. Virus flu termasuk dalam keluarga Orthomyxoviridae dan ada tiga jenis virus flu utama: A, B, dan C. Virus flu A adalah yang paling umum dan paling sering menyebabkan wabah flu yang parah. 

 

PENYEBAB KECIL TERSERANG FLU 

 

Kondisi lingkungan seperti cuaca dingin dan kering 

Kondisi ini dapat membuat selaput lendir hidung dan tenggorokan lebih kering, sehingga memudahkan virus masuk ke dalam tubuh. Selain itu, tingkat polusi udara yang tinggi juga dapat memperburuk gejala flu. Musim dingin, sistem kekebalan tubuh cenderung lebih lemah karena kurangnya paparan sinar matahari, rendahnya asupan vitamin D, dan kurangnya olahraga fisik. Ini dapat membuat seseorang lebih rentan terhadap infeksi virus flu. 

 

Kurangnya Asupan Nutrisi 

Makanan yang sehat dan bergizi penting untuk menjaga kekebalan tubuh yang baik. Kurangnya asupan nutrisi, terutama vitamin C dan D, dapat membuat seseorang lebih rentan terhadap infeksi virus dan bakteri. Jika Anda ingin mencegah flu, pastikan untuk mengonsumsi makanan yang sehat dan bergizi, serta mempertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen vitamin jika diperlukan. 

 

Kondisi psikologis yang buruk seperti stres  

Stres adalah kondisi psikologis yang dapat mempengaruhi kesehatan tubuh dan pikiran. Saat seseorang mengalami stres, tubuh melepaskan hormon stres seperti kortisol dan adrenalin yang dapat memicu respon "fight or flight" dalam tubuh. Respon ini mempersiapkan tubuh untuk melawan atau melarikan diri dari bahaya, namun jika terus menerus terjadi, stres dapat menjadi faktor risiko untuk berbagai masalah kesehatan. 

Stres kronis dan kecemasan dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh dan meningkatkan risiko terkena flu. Hal ini karena stres kronis dapat memicu pelepasan hormon kortisol, yang dapat menekan sistem kekebalan tubuh. 

 

Kondisi fisik yang buruk 

Kelelahan, kurang tidur, dan kurang olahraga dapat membuat tubuh lebih rentan terhadap infeksi virus flu. Oleh karena itu, penting untuk menjaga kesehatan fisik dengan cara beristirahat yang cukup, melakukan olahraga secara teratur, dan mengonsumsi makanan sehat yang bergizi. 

Individu dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, seperti orang tua, anak-anak, dan individu dengan kondisi medis tertentu, juga memiliki risiko lebih tinggi terkena flu. Oleh karena itu, mereka perlu menjaga sistem kekebalan tubuh dengan mengonsumsi makanan sehat yang bergizi dan menghindari paparan virus flu. 

Kurangnya kebersihan diri dan lingkungan juga dapat memperburuk penyebaran virus flu. Oleh karena itu, penting untuk menjaga kebersihan diri dan lingkungan dengan cara mencuci tangan secara teratur, menghindari bersentuhan dengan orang yang terinfeksi, dan membersihkan permukaan benda yang sering disentuh. 

 

Flu ini juga dapat menempel  

Menempel pada permukaan dan benda-benda yang sering disentuh, seperti gagang pintu, telepon, atau keyboard, dan dapat menyebar ketika orang menyentuh permukaan tersebut dan kemudian menyentuh hidung, mulut, atau mata mereka. Oleh karena itu, sangat penting untuk menjaga kebersihan dan hygiene yang baik untuk mencegah penyebaran virus flu. 

Flu menyebar lebih mudah di udara yang kering dan dingin. Di musim dingin, kelembaban udara yang lebih rendah dapat membuat saluran pernapasan lebih kering dan lebih rentan terhadap infeksi virus flu. Selain itu, orang-orang cenderung berada dalam ruangan yang lebih sering di musim dingin, yang dapat meningkatkan risiko penyebaran virus dari orang ke orang. 

Gejala flu yang paling umum adalah rasa tidak enak badan atau malaise. Orang yang terinfeksi virus flu akan merasa lelah dan lelah, merasa sakit di seluruh tubuh, dan mungkin juga merasa sakit kepala. Selain itu, gejala flu juga dapat termasuk demam, pilek, batuk, sakit tenggorokan, dan mual atau muntah pada beberapa kasus. 

Jika mengalami gejala flu, disarankan selain minum obat harus istirahat yang cukup, minum banyak cairan untuk mencegah dehidrasi, dan mengonsumsi obat-obatan yang dapat membantu mengurangi gejala seperti demam dan sakit kepala. Jika gejalanya parah atau berlangsung lebih dari beberapa hari, sebaiknya berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

SHARE ARTIKEL

ARTIKEL LAINNYA

Sebelum Bikin Resolusi, Saatnya Evaluasi 4 Hal Ini yang Terjadi Selama Pandemi education

Sebelum Bikin Resolusi, Saatnya Evaluasi 4 Hal Ini yang Terjadi Selama Pandemi

Mengatasi Gangguan Konsentrasi Bekerja saat Sakit Flu education

Mengatasi Gangguan Konsentrasi Bekerja saat Sakit Flu

Apa saja Dampak Kebiasaan Deadliner di Kalangan Mahasiswa education

Apa saja Dampak Kebiasaan Deadliner di Kalangan Mahasiswa

Neozep Forte

Tersedia di Toko dan Apotek Terdekat

BELI DI SINI